Dulu Gaji 500 Ribu / Bulan, Sekarang Sehari 1 Jutaan!

Jauh sebelum bercerita mengenai sosok ini, saya ingin tegaskan terlebih dahulu bahwa tulisan ini fokus utamanya adalah untuk menceritakan kisah perjuangan seseorang, bukan membahas program milik mastahseo.com.

Dan saya juga tidak akan bahas hal-hal bersifat teknis. FOKUS UTAMA SAYA MENCERITAKAN SEMANGAT ANAK INI SEHINGGA BISA NULAR SEMANGATNYA KE YANG LAIN.

  • Jadi, jika nantinya ada pertanyaan terkait mastahseo classroom, silakan baca apa itu mastahseo classroom disini.
  • Jika ada yang tanya terkait teknis, seperti misalnya blog apa yang dia buat, niche-nya apa. Itu udah diluar konteks tujuan artikel ini dibuat. Sehingga udah pasti gak akan saya jawab.

Paham? Oke kita lanjut!

Sebut saja namanya Parmin (bukan nama sebenarnya), sengaja namanya saya samarkan karena terkait privasi dia.

Usianya saat ini mungkin kisaran 17-18 tahun, baru lulus SMA. Asalnya dari Jombang, Jawa Timur.

Sebelum bertemu dia secara offline, sebelumnya dia pernah mendaftar di mastahseo classroom melalui email. Dan kala itu saya tolak.

Kenapa saya tolak?

Karena kala itu dia menjelaskan bahwa HP dia gak bisa buat Telegram, gak cukup memory-nya. Sementara kondisinya memang komunitas mastahseo itu aktif di Telegram. Ruang diskusinya disana.

Kita lanjut ke ceritanya…

Saya pertama kali bertemu dia di Kenduri SEO 2019 yang berlangsung Yogyakarta. Singkatnya, acara tersebut saya dan temen-temen buat untuk wadah silaturahmi. Dan kala itu total ada 300 orang yang mendaftar, sementara kami cuma bisa menyediakan 100 kursi.

Lantas apa hubungannya dengan si anak ini?

Saya udah kenal online sama anak ini lumayan lama dari grup Telegram SEO Indonesia. Dari sana, saya mulai memantau ini anak. Sampai pada akhirnya terselenggaralah Kenduri SEO.

Karena tiket terbatas, saat itu saya sebagai salah satu panitia dengan sengaja memberikan tiket jalur belakang, gak perlu rebutan. Alesan saya ngasih karena penasaran sama ini anak, wujud aslinya kaya apa.

Setelah dapet tiket (yang dia gak tau kalau ada campur tangan saya), dia komentar di status Facebook saya.

“Mas, kira-kira saya nanti boleh minta foto ya?”

Saya jawab, “emangnya kenapa gak boleh?”

Dia menjawab, “HP saya jelek, kameranya ngeblur mas”

Saya bales dengan nada bercanda, “Halah gpp, HP saya lebih jelek, Nokia 3315”.

Seinget saya begitu, tapi mungkin kalimatnya tidak persis seperti diatas.

Kenduri SEO berlangsung, saya akhirnya ketemu ini anak. Ya seperti rencana dia, minta foto ke saya. Padahal saya mikir juga, apa pentingnya foto sama saya. Artis juga bukan.

Kesan pertama saya ketemu ini anak gak ada yang istimewa. Masih polos, lugu dan terkesan kaya anak introvert. Gak jago membaur sama orang. Mungkin sungkan atau gimana saya gak tau juga.

Tapi terlepas dari itu, ada hal menarik yang ingin saya ceritakan. Dulu dia datang ke Kenduri SEO Jogja, dengan modal tiket kereta di bayarin orang. Selain itu, dia dari rumahnya menuju ke Stasiun Jombang ia jalan kaki.

Selesai acara, dia kontak saya via Telegram. Dia cerita bahwa sekarang dia udah bisa Telegram lagi. Pinjem HP Bapaknya.

Seketika saya jadi mikir, “wih, beneran ini beneran hp-nya jelek ya?”. Saya emang gak gitu merhatiin HPnya ketika dia minta foto ke saya di Kenduri SEO. Saya baru beneran tahu HPnya jelek justru pas dia saya telpon, itu beneran gak ada suaranya. Suara grosek grasek doang yang kedengeran di telinga saya.

Via Telegram itu akhirnya mendapat banyak cerita yang akhirnya jadi bahan pertimbangan saya buat masukin dia ke mastahseo classroom. Saya gak bisa bahas secara menyeluruh ya, saya akan bahas poin-poin inti aja mengenai sesusah apa hidup dia saat itu.

  1. Dia gak punya rumah, harus ngontrak
  2. Bapaknya kerja di show room, bagian bersih dan ngelap
  3. Ibunya asisten rumah tangga
  4. Dia kerja di pabrik, gajinya 500 ribu
  5. Orang tuanya punya hutang yang nominalnya lumayan
  6. Ijazah dia masih di tahan di sekolah karena belum bayar SPP
  7. Belum lagi laptop dan hp seadanya
  8. Dan banyak hal lain lagi sebenernya

Lantasdari cerita diatas, saya coba tanya ke dia. Motivasi dia apa sih sebenarnya?

Dia jawab begini:

“Kakak saya bulan 8 (tahun 2020) nanti nikah mas. Otomatis dia akan lebih fokus ngurusin keluarga barunya dan gak bisa bantu ekonomi orang tua. Gajinya juga pas-pasan.

Makanya, saya pingin membantu ngeringanin beban orang tua saya”.

“Oke fix, kamu saya masukin mastahseo”, jawab saya.

Setelah masuk mastahseo, saya langsung pasrahin dia ke temen-temen. Karena emang saya saat itu lebih fokus ke istri yang sedang hamil. Saat itu langsung dibantu temen-temen buat setting server, dibeliin domain dan dikasih pekerjaan untuk nulis di website salah satu member mastahseo.

Selang beberapa lama, kami setup acara di Banjarnegara dan Purwokerto. Langsung yang lagi free auto ngumpul disana, ada yang dari Semarang, Magelang, Jogja, dsb.

Termasuk si Parmin ini. Dia naik bus dari Jombang, Jawa Timur ke Purwokerto, Jawa Tengah. 16 jam perjalanan. PP total 32 jam!

Tak hanya itu, sebelum sampai di Purwokerto, dia mampir ke rumah temennya di Magetan (rencananya berangkat bareng). Dimana saat itu dia datang pada kondisi hujan-hujanan, alhasil dia hujan-hujanan tanpa mantel selama 2-3 jam. Sementara temennya pake mantel.

Satruk kala itu yg denger ceritanya cerita di grup, “Emang edan ini anak!”.

Selesai dari sana, ya dia mulai pasif di grup. Padahal yang lain mah ada yang “mabar kuy”, dia diem aja. Tapi dibalik diemnya dia, dia ternyata scroll grup sampe jarinya keriting. Buat baca-baca sesuatu.

Dia ini jarang banget chat di grup, katanya sungkan. Lebih sering PM saya, kadang jam 3 malem dia masih PM saya buat tanya sesuatu yang dia bingung.

Sampai pada akhirnya…

Pada suatu hari dia PM saya lagi.

Kita bahas kenaikan trafik dia, bisa dilihat grafiknya naik setiap hari sampai tembus 10k/hari.

Apa rahasianya?

Kalau secara teknis sudah saya share di blueprint seo, tapi secara non-teknis dia sangat rajin melakukan posting, audit, dsb. Sampai menjelang subuh dia masih sering PM saya, meskipun saya kadang juga gak bales karena udah merem.

Teknis aja memang gak cukup, mau sebaik ilmu yang dibagikan ke dia, tanpa ketekunan buat praktek, hasilnya tentu gak akan kaya di bawah ini.

Hasil memang tidak pernah menghianati perjuangan.

Semoga kisah yang saya tulis ini bisa menjadi sumber motivasi untuk yang lain untuk tidak lelah dalam berjuang!

Baca juga: Belajar SEO untuk Pemula
30 komentar
  1. Bener2 kisah yang menginspirasi, apa lagi baru lulus sma dan kondisi keuangan yang boleh di bilang belum beruntung.

  2. Semoga jadi berkah dan amal ibadah buat sampean & keluarga, serta tim Mastahseo mas. Sukses selalu.

  3. Sangat menginspirasi sekali mas,, saya juga dari kalangan yang kurang mampu.. ngeblog cuma berasal dari HP doank..

    Beli Server + Domain dari warnet

    Alhamdulillah.. sehari bisa 50Ribu..

    memang perjuangan tidak pernah menghianati hasil.. meski bagi kalangan Pro blogger nilai itu kecil, tapi Alhamdulillah buat saya mah hehe..

    semoga teman2 yang sekarang sedang berjuang juga berhasil dijalannya.. aamiinnnn

    1. Memang hasil tidak mengkhianati usaha mas, anak ini pantes mendapatkan seperti yang sekarang ini mengingat perjuangan nya berdarah-darah. Semoga terus lancar rezeki nya mas dan semoga terus berbagi.

  4. MasyaAllah, menginspirasi sekali. Boleh dibilang umur kami hampir sama, sekarang saya kelas 2 SMA. Saya bener-bener terinspirasikan dengan kegigihannya.
    Saya malu, saya boleh dibilang hidup nggak susah-susah amat, laptop ada, hape ada, tapi males
    Terima kasih sharing-nya, mas. Semoga semakin sukses “bocah” yang diceritakan!

  5. Selalu menginspirasi dan selalu bermanfaat mas Airul…

    Saya juga sering belajar banyak dari sampean…Entah itu d telegram atau di blog langsung…

    Semoga sampean dan tim mastah seo sehat selalu…

  6. Mantab, langsung ketemu jalan yang lurus dan jangka panjang, dulu pertama kali terjun ke dunia im saya ketemunya spamer jadi ikut2an nyepam, haha,
    Sekarang mau ikut belajar manualan, moga saja ketemu jalanya juga,

  7. Saya yang ngeblog taun 2009, baru terbuka di tahun 2019.
    Ternyata banyak peluang dengan blog, bukan hanya bikin blog lalu tinggal.

    Menginspirasi sekali, Mas

  8. Ok mas…setelah ak baca berulang ulang…dalam konteks teknis ak nomer duakan… Saya akan belajar seperti parmin yang sangat semangat dengan tujuan yang jelas…

    Makasih mas atas pencerahan di grup dan juga artikel ini…

  9. Makasih mas ceritanya membuat saya lebih bersemangat untuk mengembangkan blog saya yang pv nya masih dikit banget 300, kebetulan saya saat ini kelas 2 SMK di Jogja, tepatnya di Kulon Progo.

  10. Ini anak kisah hidupnya hampir sama kek saya.. cuman bedanya saya anak pertama jadi yang bantu nanggung beban keluarga itu saya..

    Tapi secara mental, jujur saya kalah sama ini anak.. ni anak berani move ke wp, riset nya tliti, bikin konten gak sembarangan.. kalau saya mah apa, justru kebalikannya…

    Saya rumahnya kediri, tetangga kota sama itu anak, kali aja saya bisa dikenalin ke anak itu 😀 hahahau

  11. Mantap mas sharingnya, sy yg udh ngeblog bertahun2 jadi kerasa ditampar sama cerita ini, dia konsisten bangun konten manual, saya lagi berjuang ke arah sana. Semoga bisa ketularan suksesnya.

  12. Inspirasi banget mas airul, seselulit apapun perjalanan hidup seseorang jangan diremehkan siapa tahu mereka yang menjadi bintang di antara kita

    Dan sesulit apapun masalah yang kita hadapi selama ada tujuan yang jelas mau belajar dan menekuni semua yang ada insya allah kita juga bisa tambah semangat lagi.

  13. Saya kenal cukup dekat dengan anak ini, meskipun secara online. Saya akui niatnya baik, tekatnya kuat dan tujuannya emang mulia. Saya juga kaget banget pas dia kasih kabar via WA kalo visitornya udah gede, begitu pula penghasilannya.

    Terima kasih udah menuliskan kisah lengkapnya, Mas Airul.

  14. Mantap..
    saya ngga kenal dan ngga tau siapa beliau. tapi dari ceritanya keren. bener bahwa “Why” is more importen than “how”
    sukses terus buat mas airul dan tim mastah seo

  15. sangat takjup baca ceritan mas, semoga saya bisa seperti dia. Meski tidak melalui adsense. soalny masih bljr tentang adsense. Blog aja masih campur-campur.. heehehe

  16. Terimakasih mas Airul, saya sangat terinspirasi. Semoga sehat selalu dan semoga mulai sekarang saya pun bisa untuk terus rajin dan bersemangat untuk posting artikel yang bermanfaat dan menghasilkan penghasilan yang terus meningkat. Aamiin

  17. Itu adsense sehari ya? Sayang sekali gak disebutin situs orangnya agar bisa belajar dengan melihat-lihat.

    Baru tahu kalau GA masih bisa dapat banyak, kirain sudah pindah ke YouTube semua.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *